Berita Utama Budaya Entertainment Lintas Daerah Nasional News Regional Wisata

Ditemukan Peradapan Orang Purba di Lereng Gunung Pandan

NGANJUK – ANJUKZONE – Benda purbakala jaman pra-sejarah ditemukan warga di tengah hutan jati, Desa Bendoasri, Kecamatan Rejoso, Kabupaten Nganjuk. Benda purbakala berbentuk batu menhir, kepala ular, dan batu guret tersebut kondisinya utuh dan insitus.

Amin Fuadi, Kasi Sejarah Museum dan Kepurbakalaan, Dinas Pariwisata Pemuda Olahraga dan Kebudayaan (Disparporabud) Kabupaten Nganjuk menyampaikan, untuk sementara benda-benda yang ditemukan oleh warga ada enam buah. Dua buah dalam bentuk kepala ular yang belum jadi dengan panjang sekitar 1,2 meter, lebar 65 cm, dan tebal 40-60 cm.

“Yang satu sudah hampir jadi, yang satunya masih berupa bahan, tapi keduanya sudah berbentuk,” terang Amin ditemui di ruang kerjanya, Rabu, 15 Mei 2019.

Satu lagi berupa menhir, yaitu batu berdiri berbentuk lempeng, tinggi 1 meter, tebal dan lebar sekitar 40 senti meter. Batu berikutnya berbentuk bongkahan pipih, tinggi dari dasar tanah sekitar 5 meter, lebar 4 meter dan tebal 1,5 meter.

Sedangkan tiga batu lainnya berupa batu guret dalam bentuk sedikit oval dan lebih kecil dibanding batu menhir dan batu kepala ular. Disebut batu guret, karena pada bagian penampangnya terdapat banyak guretan.

“Guretan-guretan pada batu tersebut sebenarnya berupa huruf atau simbol untuk menandai suatu peristiwa di situs itu, yang bisa membaca ya orang-orang jaman itu. Hanya saja, sifatnya sangat sederhana, yang penting dapat dijadikan sarana berdoa untuk menuju kepada roh para leluhurnya,” katanya.

Batu-batu tersebut ditemukan pada ketinggian sekitar 450 di atas permukaan air laut, berada di lereng Gunung Pandan. Oleh penduduk setempat, selama ini dimanfaatkan sebagai tempat ritual saat memperingati bersih desa. Maka batu dengan tinggi 5 meter itu dinamakan “Batu Aji”.

Selain batu-batu purbakala tersebut, di dekatnya juga terdapat dua sumber mata air, yang selalu mengeluarkan air meski di musim kemarau. Menurut penduduk setempat, sumber yang satu disebut “belik tanggal 9 dan belik sendang bangle”.

Adanya sumber air yang berdekatan dengan batu-batu purbakala tersebut, menurut Amin menambah keyakinan bahwa di tempat itu dulunya benar-benar sebagai tempat ritual bagi orang-orang purbakala.

“Kami semakin yakin, bahwa di tempat itu dulunya sebagai tempat ritual, karena di dekatnya juga ditemukan sumber air, meski musim kemarau airnya terus mengalir,” katanya.

Yuliana Pujiastutik, perangkat desa setempat menyampaikan, selain batu-batu purbakala tersebut, di sekitar lokasi juga terdapat situs tua, diberi nama watu gudik, watu perahu, dan makam batur. Masing-masing memiliki cerita dan selalu diuri-uri oleh penduduk desa setempat. Bahkan, di hamparan tengah hutan tersebut sering ditemukan fosil binatang purba dan kerang raksasa. Sekarang, fosil-fosil tersebut disimpan di Museum Anjukladang Nganjuk, yaitu berupa gading gajah dengan panjang 4 meter hingga 4,5 meter.

Masih menurut Amin, watu gudik tersebut dulunya terbentuk dari muntahan lahar belerang dari Gunung Pandan saat meletus jutaan tahun silam. Kemudian, lahar tersebut mengeras bercampur dengan batu-batu kecil.

“Maka, bentuknya kelihatan, ada batu-batu kecil pada bongkahan batunya. Oleh orang sini (Bendoasri,Red) dinamakan watu gudik, karena bentuknya seperti penyakit gudik,” imbuh Amin. (*)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *